BERIBADAH DI KUBURAN ORANG SHALEH

Memuliakan orang-orang yang dikenal alim dan shalih oleh masyarakat adalah pemandangan yang umum kita temukan. Bahkan setelah meninggal, kuburan mereka banyak diziarahi. Dan tidak jarang umat Islam melakukan perjalanan jauh untuk sekedar ziarah ataupun untuk melakukan ibadah shalat, mengaji (membaca al-Qur`an), berdoa, thawaf, menyembelih, nazar dan lain sebagainya. Namun sayang tidak semua ibadah yang disebutkan di atas disyariatkan untuk dilakukan di kuburan.

Ziarah Kubur Yang Disyariatkan

Ziarah kubur pada dasarnya adalah disyariatkan secara ijma’. Namun dalam prakteknya ada yang disyariatkan dan ada pula yang jauh dari tuntunan Islam. Ziarah kubur yang disyariatkan adalah untuk mengingat akhirat dan mendoakan si mayit. Sebagaimana diperbolehkan melaksanakan shalat jenazah di kubur bagi orang yang datang terlambat.

Nabi r pernah menziarahi kubur Baqi’ dan mendoakan mereka. Juga Nabi r berulang kali menziarahi dan mendoakan para syuhada Uhud. Beliau mengajari sahabat-sahabatnya bila berziarah kubur untuk membaca doa:

اَلسَّلاَمُ عَلَيكُم أَهْلَ الدِّيَارِ مِنَ المُؤمِنِينَ وَالمُسلِمِينَ وَإِنَّا إِنْ شَاءَ اللهُ بِكُمْ لاَحِقُونَ وَيَرحَمُ اللهُ المُستَقدِمِينَ مِنَّا وَالمُستَأخِرِينَ أَسأَلُ اللهَ لَنَا وَلَكُمُ العَافِيَةَ

“Semoga keselamatan bagi kalian kaum mukminin dan muslimin penghuni kubur. Kami insya Allah akan menyusul kalian. Semoga Allah merahmati orang-orang yang meninggal lebih dulu dan yang belakangan dari kita. Aku memohon keselamatan kepada Allah untuk kami dan kalian.” [HR. Muslim]

Ibadah Yang Tidak Disyariatkan di Kubur

Adapun ziarah yang tidak disyariatkan seperti sengaja datang ke kubur untuk melakukan shalat, mengaji (membaca al-Qur`an), atau berdoa. Ibadah-ibadah ini tidak disyariatkan untuk dilakukan di kubur. Sengaja datang ke kubur untuk melakukannya adalah bentuk bid’ah yang tidak pernah diajarkan oleh Rasulullah dan juga para sahabat. Dan bila kita perhatikan lebih jauh, kita dapatkan tempat shalat dan membaca al-Qur`an adalah di masjid dan rumah, bukan di kubur. Rasulullah r bersabda,

اِجْعَلُوا مِن صَلاَتِكُم فِي بُيُوتِكُم وَلاَ تَتَّخِذُوهَا قُبُوراً

“Tempatkan sebagian shalat kalian di rumah-rumah kalian dan jangan jadikan sebagai kubur.” [HR. Muslim]

لاَ تَجْعَلُوا بُيُوتَكُم مَقَابِرَ فَإِنَّ الشَّيطَانَ يَفِرُّ مِنَ البَيتِ الَّذِي تُقرَأُ فِيهِ سُورَة البَقَرَة

“Jangan jadikan rumah-rumah kalian kuburan karena setan akan lari dari rumah yang dibacakan padanya Surat al-Baqarah.” [HR. Muslim]. Rasulullah r juga bersabda:

إِنَّ هَذِهِ المَسَجِدَ لاَ تَصلُحُ لِشَيءٍ مِن هَذَا البَولِ وَلاَ القَذَرِ إِنَّمَا هِيَ لِذِكرِ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ وَالصَّلاَةِ وَقِرَاءَةِ القُرآنِ

“Sesungghnya masjid-masjid itu tidak layak untuk kencing dan kotoran ini sedikitpun. Sungguh masjid-masjid itu untuk mengingat Allah Y, shalat, dan membaca al-Qur`an.” [HR. Muslim]

Kumpulan hadits-hadits di atas menunjukkan bahwa tempat shalat dan membaca al-Qur`an adalah di masjid dan di rumah, bukan di kuburan.

Diantara ibadah yang dilakukan di kubur ada yang diperuntukkan kepada wali dan orang shalih yang dikubur. Dan ini adalah kesyirikan karena memberikan ibadah yang merupakan hak Allah kepada selain Allah. Seperti sujud, nazar, dan menyembelih untuk si mayit. Juga seperti berdoa kepadanya untuk meminta petunjuk, kesembuhan, kekuatan, dan kebutuhan lainnya.

Allah Y berfirman, (artinya):

“Katakanlah sesungguhnya shalatku, sembelihanku, hidupku, dan matiku hanyalah untuk Allah Rabb alam semesta; tidak ada sekutu bagiNya. Demikian itulah yang diperintahkan kepadaku dan aku adalah orang pertama yang menyerahkan diri (kepada Allah).” [QS. Al-An’am: 162-163]

Bahkan Allah Y telah mengungkap kelemahan orang-orang yang diminta selain Allah. Allah berfirman (artinya),

“Katakanlah, ‘Mintailah orang-orang yang kalian yakini (tuhan) selain Allah. Sungguh mereka tidak akan kuasa menghilangkan dan tidak pula memalingkan mudarat dari kalian. Orang-orang yang mereka seru itu, mereka sendiri berlomba beribadah siapa diantara mereka yang lebih dekat (kepada Allah), juga mengharapkan rahmatNya, dan takut terhadap azabNya. Sungguh azab Tuhanmu adalah suatu yang (harus) ditakuti.” [QS. Al-Isra`: 56-57].

Allah berfirman, (artinya):

“Jika kalian menyeru mereka, mereka tidak akan mendengar permintaan kalian, dan kalaupun mereka mendengar, mereka tidak akan dapat mengabulkan permintaan kalian. Dan di Hari Kiamat mereka akan mengingkari perbuatan syirik kalian.”  [QS. Fathir: 14]

Larangan Menjadikan Kuburan Sebagai Masjid

Terdapat banyak dalil yang melarang perbuatan ini diantaranya:

sabda Rasulullah r (artinya):

“Ketahuilah, orang-orang sebelum kalian telah menjadikan kubur nabi dan orang-orang shalih mereka sebagai masjid. Maka janganlah kalian menjadikan kubur sebagai masjid, sesungguhnya aku melarang kalian melakukan hal tersebut.”  [HR. Muslim].

Rasulullah r bersabda:

“Laknat Allah terhadap orang-orang Yahudi dan Nasrani karena telah menjadikan kubur-kubur Nabi mereka sebagai masjid.” [HR. Bukhari & Muslim].

Menjadikan kubur sebagai masjid seperti yang dilarang di dalam hadits-hadits di atas memiliki tiga bentuk:

Pertama: shalat dan sujud di atas kubur.

Kedua: shalat dan berdoa menghadap kubur.

Ketiga: membangun masjid di atas kubur untuk ditempati shalat.

Ibnu Hajar al-Haitami berkata: “Menjadikan kubur sebagai masjid maksudnya shalat diatasnya atau shalat menghadapnya.” (Az-Zawajir ‘an Iqtiraf al-Kaba`ir, 1/121)

Ash-Shan’ani berkata: “Pengertian menjadikan kubur sebagai masjid lebih luas dari sebatas shalat menghadap kubur atau shalat diatas kubur.” (Subulussalam 1/214)

Larangan Berlebihan Terhadap Kubur Orang Shalih

Membaca ulasan di atas Anda dapat menyimpulkan bahwa sebagian praktek ibadah di kubur sebenarnya tidak disyariatkan, melainkan antara bid’ah dan syirik. Kesalahan ini berpangkal dari sikap berlebihan (ghuluw) terhadap orang shalih yang telah diingatkan oleh Rasulullah r. Beliau bersabda:

“Termasuk mengagungkan Allah adalah memuliakan orang tua muslim dan penghafal al-Qur`an tanpa sikap berlebihan dan (sebaliknya tidak) bersikap kasar serta memuliakan penguasa yang adil.” [HR. Abu Dawud]

Rasulullah r juga bersabda:

“Jauhilah oleh kalian sikap ghuluw. Sungguh orang-orang sebelum kalian dibinasakan oleh sikap ghuluw.” [HR. Tirmidzi dan Ibnu Majah]

Imam Syafi’i berkata, “Aku benci seseorang diagungkan hingga kuburnya dijadikan masjid karena mengkhawatirkan fitnah terhadapnya dan terhadap orang-orang yang datang setelahnya.” [Al-Umm, 246].

Wallahu A’lam

***

Penyusun:
Ust. Jamaluddin Ruslan, Lc.
(Staf Pengajar Ma’hada Abu Hurairah Mataram)

Artikel:
alhujjah.com

Facebook:
fb.com/alhujjah.ku

Leave a Comment